Lelaki Tanpa Matahari (5)

“Adek gak mau ikut campur dengan urusan abang di kantor. Tapi adek kan selalu mendukung segala sesuatu yang terbaik menurut abang.”

“Oke. Tapi adek harus janji mau ikut abang ke mana aja selama liburan ini. Gimana?”

“Ya dech. Lagian adek mau liburan di Bireuen kan karena abang…”

Kuakui memang. Amelia mau menghabiskan liburannya di Bireuen karena memenuhi permintaanku. Padahal, sebelumnya, dia dan teman-teman sekampusnya sudah membuat rencana liburan ke Sabang.

Bus yang kami tumpangi melaju kencang. Menyelip beberapa pengendara lain. Kurebahkan kepalaku di bahunya. Aku benar-benar ingin terlalap di dihembusan nafas kekasihku. Sesekali Amelia mengusap rambutku. Di lain waktu dia memencet butiran kecil jerawatku. Semuanya berlalu dalam kebahagiaan yang menggayut di jiwa. Aku yakin, Amelia juga merasakan kebahagian yang sama.

Perlahan aku mulai terlalap. Tapi, mendadak aku dikejutkan getaran handphone di saku bajuku. Cepat kuraih dan kuangkat, ”Bang Ari lagi di mana, sebentar lagi ada rapat…” terdengar suara Sri, sekretaris redaksi di kantorku.

“Aku lagi di luar kota, mungkin bakda magrib baru nyampe di kantor,” jawabku agak acuh.

“Tapi kata Pemred, ini rapat penting,”

“Ya, dah. Aku gak bisa hadir. Apapun hasil rapat, aku sih setuju aja, kok.”

Setelah berkata begitu, aku langsung mematikan handphone. Aku sudah bisa menebak, rapat penting itu pasti membahas ketidaksetujuan Pemred dan kroni-kroninya tentang kebijakan manajemen perusahaan. Akh, masa bodoh. Itu urusan mereka. Aku bukan bekerja pada mereka, juga bukan untuk mereka. Aku bekerja pada perusahaan dan untuk perusahaan. Persetan dengan mereka!

Bus terus melaju, menapaki lereng Seulawah. Sementara Amelia, perempuan bermata matahari itu, menatapku tak berkedip. Lentik bulu matanya seperti ingin memantik api yang terus menyala di keremangan petang. Aku terdiam, dan kembali merebahkan kepala di bahunya. Ya, aku ingin selamanya di sampingnya. Melawati perjalanan waktu, hingga sampai ke dermaga terakhir.

Matahari baru saja beranjak ke pelukan malam. Bus yang kami tumpangi berhenti di terminal Bireuen. Amelia membangunkan aku dari tidur yang tak sempat nyenyak. Kulihat dia menebarkan senyuman dari wajahnya yang letih karena perjalanan jauh. Aku merenung sejenak dan berusaha bangkit. Amelia sudah menenteng tas jinjingnya dan menyeret tanganku turun dari bus.

Selepas mengantar Amelia ke rumahnya, aku langsung masuk kantor. Tiba di ruang redaksi, sorot mataku tertumpu pada wajah-wajah gelisah. Sepertinya Pararaja sedang menghadapi masalah besar.

Benar saja. Belum sempat aku menyalakan komputer kerja, aku sudah dipanggil Raja-01 ke ruangannya.(Bersambung)

Iklan

One thought on “Lelaki Tanpa Matahari (5)

  1. ..:X W O M A N:..

    kirain ini novel pa, atau memang mau di publish jadi novel? kalo mau dijadiin novel aku mau ngopi sekarang pa, biar nanti ga usah beli bukunya…hehehe…
    Kenapa harus Lelaki Tanpa Matahari? bukankah matahari disimbolkan sebagai lelaki?

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s